24.4 C
Indonesia
Sabtu, 13 April 2024

9 Pelaku Kasus Penganiayaan Secara Bersama-sama Ditangkap Polres Tulungagung

Berita Terbaru

* Libatkan Oknum di Perguruan Silat

AKTUALONLINE.co.id TULUNGAGUNG |||
Polres Tulungagung menggelar Konferensi Pers ungkap Kasus penganiayaan secara bersama-sama di dua TKP di wilayah Kabupaten Tulungagung.

Konferensi Pers dipimpin langsung Kapolres Tulungagung AKBP Handono Subiakto, SH, SIK, MH didampingi Kasat Reskrim AKP Christian Kosasih, SIK, Kasi Humas Iptu Nenny Sasongko SH,, Kanit Pidsus Ipda Ziko Bintang , S.Tr.K bertempat di halaman Mapolres Tulungagung, Selasa (22/03/2022).

AKBP Handono mengungkapkan, pers release hari ini yakni terkait ungkap Kasus penganiayaan secara bersama-sama yang melibatkan Oknum dari Perguruan Pencak silat yang ditangani oleh Sat Reskrim Polres Tulungagung.

Ada Tiga Laporan Polisi di 2 tempat kejadian penganiayaan yang menjerat para tersangka, masing-masing Tanggal 3 Maret 2022 di depan SMK 1 Tulungagung dan tanggal 18 Maret 2022 terjadi di Desa Gamping Kecamatan Campurdarat.

“Untuk TKP di depan SMK 1 Tulungagung, ada dua Laporan Polisi yang pertama terkait penganiayaan secara bersama-sama, dimana awalnya para pelaku mengkonsumsi minuman keras, kemudian laporan polisi yang kedua dengan TKP yang sama tetapi disitu ada penghasutan supaya para pelaku melakukan penganiayaan secara bersama-sama kepada korban,” terang Kapolres.

Untuk TKP di Desa Gamping, para pelaku melakukan penganiayaan secara bersama sama kepada korban yang kebetulan memakai atribut dari perguruan silat.

“Awalnya korban melakukan konvoi kemudian melewati daerah basis dari perguruan pencak silat lain, akhirnya terjadi penganiayaan,” sambungnya.

Lebih jauh AKBP Handono mengatakan, Dari dua tempat Kejadian Perkara ada 5 korban, TKP pertama ada 2 korban dan TKP kedua 3 korban.

“Di TKP pertama di amankan 7 tersangka (5 tersangka dewasa, 2 tersangka di bawah umur) dan TKP kedua dari hasil pemeriksaan ada 6 tersangka, 2 tersangka sudah diamankan (1 tersangka dewasa, 1 tersangka dibawah umur) dan 4 tersangka DPO dalam pengejaran petugas,” terang AKBP Handono.

Barang bukti yang di amankan, 1 unit sepeda motor, 1 buah helm, 1 buah jaket, 1 buah pipa paralon, 2 buah kaos.

Para tersangka dijerat pasal 170 KUHP untuk kasus penganiayaan secara bersama-sama dan Pasal 160 KUHP untuk kasus penghasutan.

Kapolres mengatakan Dari hasil pemeriksaan, pemicu dari terjadinya penganiayaan secara bersama-sama karena korban memakai atribut dan minuman keras.

Kapolres Tulungagung mengutarakan tidak ada perguruan pencak silat yang mengajari kekerasan.

“Bahwa tindak pidana penganiayaan secara bersama sama ini tidak ada kaitannya dengan perguruan pencak silat, ini hanya perilaku oknum oknum yang tidak bertanggung jawab,” ujar Kapolres.

“Saya berharap ini kejadian yang terkahir dan tidak ada lagi kejadian – kejadian kasus penganiayaan lagi di wilayah Kabupaten Tulungagung,” pungkas AKBP Handono. ||| Dodik

 

 

Editor : Zul

Baca Selanjutnya

Berita lainnya