29.4 C
Indonesia
Sabtu, 13 April 2024

Polres Binjai Ungkap Kasus Penganiayaan yang Menyebabkan Kematian di Panti Rehabilitasi Narkoba

Berita Terbaru

AKTUALONLINE.co.id BINJAI |||
Kapolres Binjai AKBP Ferio Sano Ginting,SIK,SH diwakili Kasat Reskrim AKP M.Rian Permana,SIK dan Kasi Humas Iptu Junaidi memaparkan kasus penganiayaan bersama-sama yang menyebabkan tewasnya SH (29) Warga Gg Nasional Lk II No 5,Kelurahan Tanjung Gusta, Medan Helvetia.

Pemaparan kasus tersebut dilaksanakan di Halaman Parkir Polres Binjai Jalan Sultan Hasanuddin No 1 Binjai-Sumatera Utara, Jum’at (21/1/2022).

Dijelaskan Kasat Reskrim AKP M.Rian Permana,SIK kronologi peristiwa itu terjadi pada Minggu,16 Januari 2022 sekira pukul 22.00 Wib Dimana korban SH (29) diantarkan pihak keluarganya ke Yayasan Meyros Jaya Plus di Dusun Pamah Simelir Desa Telagah,Kecamatan Sei Bingai,Kabupaten Langkat untuk dilakukan rehabilitasi karena Kecanduan Narkoba,

Dan setelah sampai di Yayasan tersebut korban SH (29) diterima langsung oleh staf yayasan PP guna dilakukan pendataan admistrasi dan keluarga korban SH (29) langsung membayar uang sebesar 2.500.000,- (dua juta lima ratus ribu rupiah) sebagai biaya perbulan.

Ketika selesai pendataan administrasi tersangka JP dan FT membawa korban SH (29) masuk kedalam ruangan Detofikasi guna diperiksa urinenya dan dilakukan pemasangan rantai besi di kedua kaki korban, namun saat berada diruangan detofikasi tersangka PP, DS dan MB dan JP memukuli korban dengan cara meninju, menendang wajah dan badan korban secara berulang-ulang karena saat tersebut korban tidak mau dipasang rantai besi pada kedua kakinya.

Selanjutnya tersangka membawa korban keluar dari ruangan detofikasi dan dibawa kekolam, kemudian tersangka PP menyuruh tersangka lainnya agar korban direndam di dalam kolam agar lemas dan tidak bisa berontak sehingga selanjutnya korban dimasukkan kedalam kolam dan kemudian tersangka MB, DS, FT, AH CH, BS, CP, PP dan IP, secara bersama-sama memukuli korban dengan cara meninju, menendang bagian dada, punggung dan wajah korban dan saat itu juga tersangka menyeret tubuh korban, sedangkan tersangka MB memukul korban dengan menggunakan rantai besi pada bagian belakang sebanyak 1 kali, ungkap AKP Rian Permana.

Pada pukul 24.00 Wib datang Ketua Yayasan dan mengatakan “ sudah jangan lagi dipukul, mandikan ganti bajunya “, kemudian tersangka DS dan AH memapah tubuh korban dan membawanya ke kamar mandi, kemudian dimandikan dan diganti baju korban.

Dan setelah baju korban diganti oleh tersangka FT dan DS kembali membawa korban ke dalam ruangan detofikasi dan setelah diruangan detofikasi DS bersama AH kembali melakukan pemukulan terhadap korban dan saat tersebut FT menggunakan gagang sapu untuk memukuli punggung korban dengan cara berulang-ulang, sehingga gagang sapu tersebut patah sedangkan tersangka AH menendang dada korban dengan sangat keras yang mengakibatkan korban langsung muntah darah sehingga korban SH (29) disuruh istirahat di ruangan detofikasi.

Pada hari senin tanggal 17 januari 2022 sekira pukul 02.00 wib kondisi korban sudah mulai kritis dan susah bernapas serta mulut terus mengeluarkan darah, sehingga para tersangka PP dkk membawa korban ke RS Umum Dr. Joelham Binjai dan tiba sekira pukul 04.00 wib, namun saat tiba di RS Umum dan setelah diperiksa oleh dokter ternyata korban sudah meninggal dunia, ucap AKP Rian Permana.

Terhadap para tersangka dipersangkaan melanggar pasal 338 sub pasal 170 ayat (2) ke-3 sub pasal 351 ayat (3) KUHPidana, dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara, tegas AKP Rian.||| Samsidar Saragih

 

 

Editor : Zul

Baca Selanjutnya

Berita lainnya